Korban Meninggal Gempa Palu dan Donggala Capai 844 Jiwa Versi BNPB

oleh

MACCANEWS- Korban gempa dan tsunami Palu dan Donggala, Sulawesi Tengah terus bertambah. Sampai saat ini data korban meninggal yang dirilis Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) mencapai 844 jiwa.

Kepala Pusat Data, Informasi dan Hubungan Masyarakat Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) Sutopo Purwo Nugroho mengatakan korban meninggal dunia akibat gempa dan tsunami di Sulawesi Tengah mencapai 844 orang.

“Data itu masih bisa bertambah karena jenazah terus berdatangan,” kata Sutopo dalam jumpa pers tentang penanganan gempa dan tsunami Sulawesi Tengah di Graha BNPB, Jakarta, Senin1 Oktober 2018 seperti dikutip Antara.

Kata Sutopo, terus bertambahnya korban ini karena belum semua wilayah terdampak gempa dan tsunami memberikan informasi tentang korban meninggal dunia. “Dari Kabupaten Sigi belum ada informasi,” ujarnya.

Terkait jumlah korban meninggal dunia versi lain yang menyebutkan mencapai 1.203 orang, Sutopo mengatakan itu bukan angka resmi dari posko induk penanganan gempa dan tsunami, melainkan hanya perkiraan.

Angka yang dikeluarkan BNPB adalah korban meninggal dunia yang jenazahnya sudah ditemukan. “Mohon masyarakat mengacu data dari BNPB yang berasal dari posko induk,” katanya.

Gempa bumi berkekuatan 7,7 Skala Richter yang telah dimutakhirkan oleh BMKG menjadi 7,4 Skala Richter mengguncang wilayah Palu dan Donggala pada Jumat (28/9) pukul 17.02 WIB.

Pusat gempa berkedalaman 10 kilometer itu berada pada 27 kilometer Timur Laut Donggala.

BMKG telah mengaktivasi peringatan dini tsunami dengan status Siaga (tinggi potensi tsunami 0,5 meter hingga tiga meter) di pantai Donggala bagian barat, dan status Waspada (tinggi potensi tsunami kurang dari 0,5 meter) di pantai Donggala bagian utara, Mamuju bagian utara dan Kota Palu bagian barat.

BMKG telah mengakhiri peringatan dini tsunami sejak Jumat (28/9) pukul 17.36 WIB. (*)