Pulang Kampung ke Lejja Soppeng, Nurdin Abdullah Kenang Masa Kecil

oleh

MACCANEWS- Di sela kunjungan kerjanya di Kabupaten Sidrap dan Soppeng selama dua hari (21-22/11) untuk bersilaturahmi dan memberikan arahan kepada ASN, Gubernur Sulawesi-Selatan menyempatkan diri untuk singgah di kampung halamannya di Desa, Bulue, Kecamatan Mario Riawa, Kabupaten Soppeng, Kamis (21/11/2018).

Desa ini juga merupakan letak objek wisata permandian air panas Lejja. Jika selama ini NA identik dengan Kabupaten Bantaeng tempatnya mengabdi sebagai bupati dan di Kota Parepare sebagai tempat kelahirannya. Di Soppeng saat bertemu warga dan keluarga besarnya mengatakan kembali ke kampung halaman.

“Saya, pertama minta maaf setelah dilantik gubernur baru bisa datang. Sebenarnya istri saya gelisah terus, saya ini belum pulang kampung setelah dilantik. Dan pasti keluarga besar kita sudah menunggu di Marioriawa, di Desa Bulue dan seluruh keluarga kita yang ada di sini,” kata Nurdin Abdullah.

NA menceritakan masa kecilnya, masa kuliah, bertemu istri, menjadi bupati hingga menjadi gubernur saat ini yang sebelum tidak pernah Dia impikan.

Cerita yang disampaiakan saat masa kecil adalah menangkap ikan, mencari jambu di kebun. Termasuk cerita saat menempuh pendidikan sekolah dasar. Ia berjalan kaki dari SD Negeri (48) Lattapareng, Jalan Batu Batu Latapparen, Botto, Lalabata, Lalabata Rilau ke Lejja, jaraknya sekira 44 Km jika berjalan kaki membutuhkan waktu sekira 8 jam.

“Saya mengingat betul bagaimana saya hidup di Soppeng ini, dari kecil mulai dari TK dan SD kalau sekarang sudah banyak angkutan, saya pernah jalan kaki dari SD Latappareng, jalan kaki ke sini (Lejja), memang sebuah ujian yang berat,” ucapnya.

Ayah Nurdin Abdullah berasal dari Bantaeng, adalah seorang TNI, karena itulah sejak duduk di bangku Sekolah Dasar Negeri (SDN) selalu berpindah-pindah sekolah karena harus mengikuti ayahnya yang kerap berpindah tugas dari satu daerah ke daerah lain sedangkan Ibunya berasal dari Kabupaten Soppeng.

“Bapak saya seorang tentara, asli Bantaeng, Ibu kelahiran di sini Poro, Bapak menjadi Danramil kalau sekarang,” ujarnya.

Selain warga sekitar, hadir juga mahasiswa KKN dari UIN Makassar dalam acara silaturahmi bersama gubernur tersebut. Dihadapan mereka, NA memotivasi untuk menempuh pendidikan sebaik mungkin.

Bukan hanya itu, NA menceritakan pertemuannya dengan istri, Liestiaty F Nurdin. Ia mengungkapkan menikah saat masih mahasiswa, menikahi anak Rektor Unhas saat itu, Professor Fachrudin.

“Alhamdullilah bisa sekolah tinggi, bisa membahagiakan anaknya Professor Fachrudin, jadi istri saya ini istri perjuangan, saya menikah masih mahasiswa, saya dulu menikah waktu mahasiswa. Pacar saya ini, bapaknya seorang Rektor Unhas, jadi dapat dispensasi bisa cepat selesai,” beber NA yang mendapat tepuk tangan dari para mahasiswa.

Imbuhnya, yang lebih mengagetkan lagi, kata Nurdin, saat Ia menikah tanpa “uang panaik”. Uang panaik adalah berupa uang yang harus disiapkan oleh calon suami untuk dipersembahkan kepada gadis yang akan dilamarnya.

“Kita nikah tidak ada uang panai, itu hebatnya, makanya, rahasianya, kalau mau tidak ada uang panai jangan pacari anaknya, pacari orang tuanya, itu rahasianya. Kalau malam minggu bukan duduk sama pacar, tetapi sama calon mertua, kita bujuk terus akhirnya, wah dia pasti mengatakan baik ini calon menantu saya,” lanjutnya.

Kemudahan dalam urusan menjodohkan pun terapkan pada anaknya.

“Ternyata tanpa uang panaik bisa bahagia, tapi mahar itu penting dan perlu, tetapi uang panaik tidak wajib. Saya menikahkan anak saya juga yang perempuan itu tidak pakai uang panaik, karena kita ingin anak kita bahagia,” ucapnya.

Lanjutnya, menjadi gubernur adalah kebahagian bagi dirinya, bisa membanggakan kelaurga besar.

“Saya sungguh berbahagia, bisa ketemu keluarga besar saya di sini. Saya juga merindukan ibu saya di sini, tetapi Allah lebih mencintai, kedua-duanya sudah dipanggil,” sebut NA.

Terkait pembangunan infrastruktur di Soppeng, NA menyampaikan perbaikan jalan akan dilakukan, termasuk jalan yang ada di Lejja.

Diakhir sambutannya, yang didampingi istri, NA meminta agar didoakan bisa membawa Sulsel maju dan menjadi provinsi yang lebih baik.(*)