Danny Pamanto Berbagi Pengalaman Menciptakan Kota Aman di The Economist

oleh

KTT Kota Aman The Economist mengadakan lebih dari 160 pejabat pemerintah dan pemimpin dari sektor swasta dan publik kemarin (29 Agu) di Singapura untuk membahas menciptakan dan memelihara lingkungan perkotaan yang aman dan tangguh dalam skala global.

Acara satu hari membahas berbagai masalah yang relevan dengan contoh-contoh dari seluruh wilayah: tantangan menyeimbangkan keselamatan dan privasi, peran lembaga penegak hukum, masa depan infrastruktur perkotaan, perlunya kota-kota tahan masa depan untuk menjadi lebih tangguh untuk perubahan iklim, area untuk peningkatan dan investasi, dan strategi untuk memerangi keamanan siber.

KTT dimulai dengan pemeriksaan tentang keadaan kota-kota aman di Asia. Khoo Teng Chye, direktur eksekutif Center for Liveable Cities, Kementerian Pembangunan Nasional Singapura, berbagi pemikirannya dari sudut pandang di Singapura.

“Di Singapura, 82% populasi memiliki akses ke perumahan umum. Perumahan tidak memiliki pagar dan didasarkan pada komunitas terbuka di mana seseorang dapat berjalan dari satu flat ke flat berikutnya, ”kata Khoo.

Melihat ke Jepang, Yuriko Koike, gubernur Tokyo, menyatakan melalui pesan video bahwa “Tokyo bertujuan untuk mencapai visi tripartit. Pertama, sebagai kota yang aman. Kedua, sebagai kota yang beragam. Akhirnya, sebagai kota yang cerdas”, lanjutnya.

Dari Hong Kong, Allan Chiang, mantan komisaris privasi untuk data pribadi di Hong Kong mencatat bahwa “Kami membutuhkan lebih banyak transparansi sehingga konsumen dapat membuat keputusan yang tepat. Ini melahirkan kepercayaan yang mendasar antara individu, bisnis, dan pemerintah”, jelasnya

Pada akhirnya, konsensusnya adalah bahwa pembuat kebijakan, profesional keamanan dan keselamatan, dan perusahaan teknologi perlu berkumpul dan membuat peta jalan yang akan membentuk strategi yang solid bagi kawasan untuk lebih siap menghadapi risiko keselamatan. Strategi semacam itu juga akan membantu mengatasi tekanan urbanisasi untuk mendukung kota sebagai pusat pertumbuhan yang produktif sambil memastikan keselamatan warga kota.

Dipimpin oleh editor The Economist, acara ini menghadirkan sejumlah pembicara terkemuka, diantaranya,

Khoo Teng Chye, direktur eksekutif, Pusat Kota Layak Huni, Kementerian Pembangunan Nasional, Singapura,

Bagaimana Kwang Hwee, direktur operasi, Kepolisian Singapura, Kementerian Dalam Negeri,

Yoo Il-ho, mantan wakil perdana menteri, Korea Selatan,

Mohammad Ramdhan Pomanto, mantan walikota, Kota Makassar, Indonesia,

Karthik Ramanathan, wakil presiden senior, solusi dunia maya dan intelijen, Asia-Pasifik, Mastercard,

Mary Jo Schrade, asisten penasihat umum, pimpinan unit kejahatan digital, Asia, Microsoft,

Craig Jones, direktur kejahatan dunia maya, Interpol,

Walter Lee, penginjil dan pemimpin hubungan pemerintah, NEC,

Kanta Subbarao, direktur, Pusat Kolaborasi Organisasi Kesehatan Dunia untuk Referensi dan Penelitian tentang Influenza,

Bersamaan dengan acara tersebut, The Economist Intelligence Unit juga mengumumkan hasil Safe Cities Index (SCI) 2019,

Naka Kondo, editor senior, Thought Leadership, di The Economist Intelligence Unit (Asia) menjelaskan,

“Penelitian kami menunjukkan bahwa wilayah kota melakukannya. Meskipun kota-kota APAC seperti Tokyo, Singapura, dan Osaka terus menduduki peringkat dalam tiga kota teratas dalam Indeks, wilayah ini juga menjadi tuan rumah beberapa kota dengan skor terendah di dunia, dengan Yangon, Karachi dan Dhaka dekat ke bagian bawah daftar”, ucapnya

“Kota-kota APAC berkinerja baik di seluruh kategori keamanan kesehatan, keamanan infrastruktur dan keamanan pribadi, tetapi rekan-rekan mereka di Amerika Utara umumnya lebih baik dalam keamanan digital, yang merupakan tujuh dari sepuluh kota teratas dalam kategori ini,” tambahnya. (**)